Saturday, June 26, 2010

Arsitektur Islam di Barat

Arsitek Muslim memiliki minat terhadap efek-efek rasional dalam bangunan Bizantium yang paling melayani visi transendental mereka sendiri, dan kemudian membawanya seekstrem mungkin.
Di Mshatta, Khirbat al-Mafjar, Yerusalem, dan Damaskus, arsitektur Islam, kurang dari seratus tahun setelah penaklukan Timur Dekat, telah ditemukan sintaks aman bentuk dan struktur yang berhubungan dengan sejarah Barat, tetapi yang melayani semua persyaratan pragmatis dan estetika kehidupan sekuler Muslim dan yang lebih penting, kebutuhan rohani dari kehidupan agama Islam.

Berbeda dengan kegiatan bangunan dinamis seperti di Timur Islam, arsitektur di Eropa Barat berada di sesuatu yang tetap, setelah Justinian dan sebelum Charlemagne, dengan perkembangan budaya bergeser dari Mediterania ke Eropa utara. Ironisnya, aktivitas arsitektur yang paling kuat selama kebangkitan Karolingian dan periode Ottonian adalah Muslim, untuk Spanyol, selama abad kedelapan, kesembilan, dan kesepuluh, beberapa yang paling indah dari semua arsitektur Muslim sedang dalam proses untuk diwujudkan.
Orang-orang Arab, setelah penaklukan sekali lagi berhadapan dengan budaya lokal dan menggunakan arsitektur sebagai dasar untuk pembangunan monumen mereka sendiri, menyadari mereka berhadapan lagi dengan Romawi kuno di Spanyol. Sistem dermaga-dan-lengkungan, kolom dengan ibukota naturalistik, dan arsitektur Romawi yang monumental, menjadi fitur program arsitektur muslim Iberia.

Banyak bentuk Romawi digunakan untuk mengartikulasikan ruang tempat suci dengan struktur terbaik dari awal Islam Barat Jauh - Masjid Agung di Cordoba, dimulai pada 786 dan diperbesar dalam beberapa tahap melalui abad kesepuluh. Sesuai dengan tata letak masjid persegi panjang dengan halaman terbuka dan tempat kudus aisled yang telah didirikan di Suriah Timur dan sekarang diangkut ke Barat Spanyol, desain Masjid Agung sendiri mudah dipinjamkan ke beberapa tahapan ekspansi melalui proses tambahan yang sederhana , melewati keprihatinan barat untuk rencana pengaturan.
Di antara fitur unik dari tempat suci besar di Cordoba adalah sistem dari lengkungan dua-tier, didukung oleh berbagai kolom yang meletakkan atap kayu asli (sekarang digantikan oleh kubah batu). Pada tingkat pertama, lengkungan (didukung oleh kolom dijarah dari struktur Romawi yang sudah ada) diberi bentuk tapal kuda tunggal yang berasal dari lengkungan putaran Romawi dan mungkin sebuah penemuan Visigoth yang diadaptasi oleh Muslim dari sisa Visigoth di Spanyol sebelum penaklukan Arab. (The Visigoth adalah penjajah Teutonik yang telah mendirikan kerajaan di Spanyol pada abad kelima) Kemudian bentuk ini menjadi ciri arsitektur Islam di Spanyol dan Afrika Utara (arsitektur Moor). Lengkungan tapal kuda di Cordoba telah diatasi pada tingkat kedua dengan putaran yang lebih kecil lengkungan ditanggung oleh dermaga beristirahat pada kolom yang lebih rendah. Pengaturan dua-tier adalah pola yang tidak biasa dalam struktur keagamaan. Mungkin telah menjadi konsepsi asli, atau mungkin itu berasal dari desain saluran air Romawi, yang terlihat di Spanyol.
Namun kemudian, desain saluran air utilitarian diubah, di tangan kaum muslimin, menjadi sebuah ruang udara, yang, dengan loop ulang dan interlacing diperkaya sebagai bahan dekoratif - bolak bata merah dan batu putih - menyarankan sesuatu yang abstrak dan tidak sama sekali praktis, sesuatu yang visioner dan selaras dengan semangat mistik agama Islam. Seperti yang sudah ada di Damaskus, ruang di Cordoba telah menjadi misterius dan tampaknya tak terbatas, menyelinap ke daerah yang tak terlihat melalui apertures berkembang biak struktur polyarched.

Di balik efek ini berbaring pengaruh fitur baru yang dikembangkan dalam bangunan Helenistik akhir Timur Dekat dan di provinsi-provinsi Afrika Utara Kekaisaran Romawi akhir: layar bertiang di depan lapang niches bercahaya menghasilkan ruang sekunder dan tersier; gerakan fluida apung sepanjang ruang dan di antara berbagai bentuk terbuka dan bentuk melengkung.Di antara fitur unik dari tempat suci besar di Cordoba adalah sistem dari lengkungan dua-tier, didukung oleh berbagai kolom yang meletakkan atap kayu asli (sekarang digantikan oleh kubah batu).
Pada tingkat pertama, lengkungan (didukung oleh kolom dijarah dari struktur Romawi yang sudah ada) diberi bentuk tapal kuda tunggal yang berasal dari lengkungan putaran Romawi dan mungkin sebuah penemuan Visigoth yang diadaptasi oleh Muslim dari sisa Visigoth di Spanyol sebelum penaklukan Arab. (The Visigoth adalah penjajah Teutonik yang telah mendirikan kerajaan di Spanyol pada abad kelima) Kemudian bentuk ini menjadi ciri arsitektur Islam di Spanyol dan Afrika Utara (arsitektur Moor). Lengkungan tapal kuda di Cordoba telah diatasi pada tingkat kedua dengan putaran yang lebih kecil lengkungan ditanggung oleh dermaga beristirahat pada kolom yang lebih rendah. Pengaturan dua-tier adalah pola yang tidak biasa dalam struktur keagamaan.

Mungkin telah menjadi konsepsi asli, atau mungkin itu berasal dari desain saluran air Romawi, yang terlihat di Spanyol. Namun kemudian, desain saluran air utilitarian diubah, di tangan kaum muslimin, menjadi sebuah ruang udara, yang, dengan loop ulang dan interlacing diperkaya sebagai bahan dekoratif - bolak bata merah dan batu putih - menyarankan sesuatu yang abstrak dan tidak sama sekali praktis, sesuatu yang visioner dan selaras dengan semangat mistik agama Islam. Seperti yang sudah ada di Damaskus, ruang di Cordoba telah menjadi misterius dan tampaknya tak terbatas, menyelinap ke daerah yang tak terlihat melalui apertures berkembang biak struktur polyarched. Di balik efek ini berbaring pengaruh fitur baru yang dikembangkan dalam bangunan Helenistik akhir Timur Dekat dan di provinsi-provinsi Afrika Utara Kekaisaran Romawi akhir: layar bertiang di depan lapang niches bercahaya menghasilkan ruang sekunder dan tersier; gerakan fluida apung sepanjang ruang dan di antara berbagai bentuk terbuka dan bentuk melengkung.Perbesaran pada abad yang kesembilan - dan kesepuluh - di Cordoba menambah daerah yang tidak hanya lebih ke kain asli, tapi juga bagian-bagian yang lebih rumit untuk desain, terutama kubah luar biasa di atas teluk persegi sebelum mihrab, dengan bracings silang, lengkungan interlacing, dan lapisan plesteran hias mosaic yang kaya. Dalam Kubah Batu Yerusalem, kubah tinggi merupakan simbol kekuatan luar Islam, dan gambar ikon yang unik. Kubah dekat mihrab di Cordoba adalah sebuah program yang lebih representatif dibatasi ke pedalaman.

Dari awal periode arsitektur Umayyah, Romawi, dan bahkan lebih Bizantium, konstruksi berbentuk kubah telah disesuaikan oleh pembangun muslin untuk bentuk maupun simbolisme tersebut. Dalam prototipe Romawi, kubah berfungsi untuk membentuk pada interior gelembung ruang, untuk menentukan volume. Untuk Muslim, potensi geometris, dekoratif, dan simbolis kubah menyebabkan penemuan brilian yang khas Islam dan jauh berbeda dengan orang-orang Roma. Kebanyakan kubah Islam (Kubah Batu menjadi pengecualian), seperti struktur Bizantium, naik lebih dari persegi, bukan bundar, rencana sehingga sudut alun-alun dijembatani dengan squinches atau pendentives direncanakan dan digunakan lebar oleh arsitek Bizantium untuk menciptakan dasar segi delapan atau lingkaran untuk kubah.

2 comments:

Amiboyz said...

Emang cukup menakjubkan ya mesjid cordova itu seakan-akan memberitahu kejayaan islam pada masa itu. oia kalo dilihat dari kekuatan struktur sistem pertemuan dari dua tier yang membentuk seperti tapal kuda itu adalah strukur yang cukup efisien. struktur ini cukup kuat untuk menahan gaya momen yang berada diatasnya. dan juga pada proses pemasangannya itu bisa tanpa penggunaan pengikat seperti semen jadi hanya cukup batu bata saja dapat dipasang

Amiboyz said...

oia kalo saya peratiin ini kaya tugas kuliah ya, di blog temen-temen sekelas adiss ada juga. heheh